Cetak Ramah, PDF & Email

Dapatkah seorang karyawan dipecat karena mengenakan jenggot dengan konotasi religius ? Untuk pertanyaan sulit inilah yang dijawab oleh Pengadilan Kasasi dengan memberikan pada 8 Juli berhenti berkaitan dengan hak-hak dasar dan kebebasan karyawan di perusahaan.

Dalam kasus yang diadili, seorang karyawan, konsultan keselamatan Risk & Co, sebuah perusahaan yang menyediakan layanan keamanan dan pertahanan untuk pemerintah, organisasi non-pemerintah internasional atau perusahaan swasta, telah diberhentikan karena pelanggaran serius, majikan menuduhnya melakukan memakai jenggot "Diukir dengan cara yang secara sukarela memiliki arti pada dua tingkat agama dan politik". Dia menganggap bahwa jenggot ini " hanya bisa dipahami sebagai provokasi oleh [The] klien, dan kemungkinan besar membahayakan keamanan timnya dan [nya] kolega di situs ".

Karyawan tersebut kemudian menangkap hakim untuk meminta pembatalan pemecatannya, karena dinilai berdasarkan a dasar diskriminatif. Kamar sosial Pengadilan Kasasi setuju dengannya.

Klausul netralitas diperlukan untuk melarang pemakaian simbol-simbol agama

Pengadilan tertinggi ...

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →

BACA  “1 orang muda, 1 solusi” dan “Perusahaan terlibat”: Airbus Atlantic menandatangani perjanjian kemitraan dengan Komisaris Tinggi untuk Ketenagakerjaan dan Keterlibatan Bisnis