Cetak Ramah, PDF & Email

Salah satu karyawan saya yang sedang cuti sakit tidak mengirimi saya cuti sakit barunya dan tidak kembali ke posisinya setelah penghentian pekerjaan. Dia menuduh saya tidak mengadakan kunjungan lanjutan ke kedokteran kerja. Dapatkah saya menganggap ketidakhadiran ini sebagai pengabaian pekerjaan saya dan memberhentikan karyawan saya?

Pengadilan Kasasi baru-baru ini harus mengadili kasus serupa.

Ketidakhadiran yang tidak dapat dibenarkan: tempat kunjungan kembali

Cuti sakit selama satu bulan telah ditetapkan untuk seorang karyawan. Di akhir penghentian ini, karyawan tersebut tidak kembali ke tempat kerjanya dan tidak mengirim perpanjangan waktu, majikannya mengiriminya surat yang memintanya untuk membenarkan ketidakhadirannya atau melanjutkan pekerjaannya.

Jika tidak ada tanggapan, pemberi kerja memecat orang yang bersangkutan karena kesalahan serius yang diakibatkan ketidakhadirannya yang tidak dapat dibenarkan, yang menurut pemberi kerja menandai pengabaian dari jabatannya.

Karyawan itu merebut pengadilan industri, menentang pemecatannya. Menurutnya, belum pernah menjadi penerima surat panggilan pemeriksaan ulang dengan pelayanan kedokteran okupasi, kontraknya tetap ditangguhkan, sehingga tidak memiliki

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →

BACA  Dari atom ke manusia: pada akar kata-kata ilmiah