Cetak Ramah, PDF & Email

Cuti sakit: penangguhan kontrak kerja

Cuti sakit menangguhkan kontrak kerja. Karyawan tidak lagi menyediakan pekerjaannya. Jika ia memenuhi persyaratan hak, dana jaminan kesehatan utama membayar manfaat jaminan sosial harian (IJSS). Anda mungkin juga diminta untuk membayarnya suplemen gaji:

baik dalam penerapan Kode Tenaga Kerja (pasal L. 1226-1); baik dalam penerapan kesepakatan bersama Anda.

Oleh karena itu, ketidakhadiran karena sakit memiliki konsekuensi pada penetapan slip gaji, khususnya apakah Anda melakukan pemeliharaan gaji atau tidak.

Sekalipun kontrak kerja karyawan yang sedang cuti sakit ditangguhkan, karyawan yang bersangkutan harus mematuhi kewajiban yang terkait dengan kontrak kerjanya. Baginya, ini berarti menghormati kewajiban kesetiaan.

Cuti penyakit dan rasa hormat untuk tugas kesetiaan

Karyawan yang sedang cuti tidak boleh merugikan majikannya. Jadi, jika karyawan tersebut gagal memenuhi kewajiban yang timbul dari pelaksanaan kontrak kerja dengan itikad baik, Anda kemungkinan besar akan…

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →

BACA  Menuju bonus Macron yang diperbarui untuk karyawan "lini kedua"?