Menegosiasikan kenaikan gaji dengan atasan Anda bisa jadi sulit dan melelahkan.

Negosiasi adalah dialog yang bertujuan untuk mencapai kesepakatan. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui terlebih dahulu apa yang Anda inginkan dan apa yang siap Anda lepaskan.

Negosiasi gaji dengan majikan Anda harus dipersiapkan jauh-jauh hari. Kamu harus tahu nilai pasar Anda dan nilai yang Anda bawa ke perusahaan.

Tahu persis apa tujuan Anda dan tim Anda perlu untuk mencapai. Ini akan memastikan bahwa negosiasi berjalan lancar dan membawa Anda lebih dekat ke hasil yang diinginkan. Kami berharap artikel ini akan membantu Anda mempersiapkan negosiasi yang sukses.

 

1. Ketahui nilai pasar Anda

 

Sebelum menegosiasikan gaji Anda, Anda perlu tahu seberapa berharga Anda bagi perusahaan. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi gaji Anda.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah mencari tahu berapa nilai Anda dalam industri Anda dan berdasarkan pengalaman Anda. Angka ini sulit diperkirakan karena tergantung pada wilayah dan jenis perusahaan tempat Anda bekerja.

Jika Anda bekerja di perusahaan besar dengan struktur gaji yang jelas untuk setiap posisi, itu akan kurang fleksibel dibandingkan dengan bisnis keluarga kecil.

Anda perlu tahu gaji apa yang harus Anda tuju berdasarkan pengalaman Anda. Gaji sangat bervariasi menurut industri, senioritas, dan lokasi, jadi penting untuk menegosiasikan gaji yang baik.

BACA  Ketahui cara membuat keputusan yang tepat

Pertama, lihat orang-orang di daerah Anda yang memiliki pengalaman dan posisi yang sama dengan penghasilan Anda.

Kemudian tentukan kisaran gaji untuk posisi tersebut, kemudian bandingkan gaji rata-rata dengan gaji pasar.

 

 2. Apa yang telah Anda capai sejauh ini?

 

Bagian penting dari proses ini adalah menunjukkan kepada pewawancara mengapa Anda pantas mendapatkan gaji yang lebih tinggi. Jika Anda memiliki daftar pencapaian, penghargaan, dan bukti nilai Anda bagi perusahaan, Anda akan mendapat keuntungan saat bernegosiasi.

Penilaian yang tepat atas pencapaian Anda akan membantu Anda menegosiasikan kenaikan gaji, tetapi jangan menunggu sampai akhir tahun untuk meminta kenaikan gaji. Anda lebih mungkin berhasil jika mencoba bernegosiasi sebelum anggaran tahun depan siap.

Jangan hanya berbicara tentang masa lalu, karena pencapaian Anda dan contoh yang membuktikan nilai Anda lebih penting daripada ulasan kinerja masa lalu saat bernegosiasi dengan majikan.

 

3. Rencanakan poin yang ingin Anda liput

 

Saat menyiapkan catatan negosiasi Anda, pastikan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut. Menurut Anda mengapa Anda berhak atas gaji yang lebih tinggi daripada yang lain? Sebelum mendekati atasan Anda, siapkan daftar pertanyaan sespesifik mungkin. Daftar ini mungkin termasuk misalnya.

Tujuan yang telah Anda capai, jumlah pekerjaan yang telah Anda sumbangkan, atau penghargaan yang Anda terima atas nama perusahaan. Jika memungkinkan, gunakan bilangan real.

BACA  Takut Akan Tampilan Orang Lain-Apa Apa Rahasia Untuk Melawannya?

Tahun pengalaman dalam industri Anda. Apalagi jika sudah melebihi persyaratan minimal yang ditetapkan perusahaan.

Ijazah dan kualifikasi Anda, terutama jika itu sangat dicari di sektor Anda.

Gaji rata-rata di perusahaan lain untuk pekerjaan serupa.

 

4. Pelatihan

 

Yang paling penting adalah mempersiapkan terlebih dahulu. Persiapkan pertanyaan sulit dengan mengetahui topik Anda dan berlatih sampai Anda merasa nyaman. Lawan bicara Anda tentu akan lebih berpengalaman dan kurang peduli dengan hasil daripada Anda. Jadi akan lebih mudah bagi Anda untuk tetap berpegang pada strategi Anda jika Anda tahu persis apa yang harus dibicarakan.

Persiapkan wawancara sedemikian rupa sehingga Anda tidak merasa gugup dan dapat menemukan jawaban atas pertanyaan rumit secara instan.

Yang terbaik adalah berlatih dengan teman atau kolega yang Anda percayai dan yang dapat memberi Anda umpan balik yang membangun. Anda juga dapat merekam diri Anda di depan kamera atau berbicara di depan cermin.

Langkah ini sangat penting karena berbicara dengan atasan Anda bisa jadi tidak nyaman, tetapi semakin banyak Anda berlatih, semakin nyaman perasaan Anda ketika saatnya tiba.

 

5. Bersikap tegas, persuasif, dan percaya diri

 

Agar berhasil menegosiasikan kenaikan gaji, Anda harus tegas dan persuasif. Semakin percaya diri Anda, semakin besar kemungkinan majikan Anda akan mendengarkan Anda. Kesombongan dan keangkuhan tidak boleh disamakan dengan kepercayaan diri dalam menilai kekuatan dan kualitas Anda sendiri.

BACA  Strategi apa untuk mendapatkan promosi di tahun 2022?

Dalam negosiasi, kurangnya kepercayaan diri dapat menyebabkan Anda melebih-lebihkan atau meminta maaf, yang dapat merugikan Anda. Sebaliknya, jelaskan dengan jelas kenaikan gaji yang Anda minta dan jelaskan secara singkat mengapa Anda memintanya.

Ingatlah bahwa Anda memberikan keahlian yang berharga kepada atasan Anda. Jika Anda merasa gaji Anda saat ini tidak sepadan dengan keahlian dan pengalaman Anda. Bersiaplah untuk mendukung klaim Anda dengan riset pasar gaji yang didukung dengan informasi tentang nilai pribadi Anda. Ini agar Anda dapat menyampaikan permintaan Anda dengan percaya diri.

 

6. Tetapkan tujuan tinggi untuk permintaan Anda

Salah satu prinsip dasar negosiasi gaji adalah menawarkan kepada majikan jumlah yang sedikit lebih tinggi daripada yang sebenarnya Anda harapkan. Dengan cara ini, Anda akan dapat memperoleh peningkatan yang cukup mendekati keinginan Anda, meskipun tentu saja proposal Anda direvisi ke bawah.

Demikian pula jika Anda menawarkan rentang, pastikan jumlah terendah yang Anda tawarkan juga sesuai. Karena majikan hampir selalu akan memilih yang terendah.

Setelah Anda mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang nilai pasar Anda dan kemampuan majikan Anda untuk membayar. Ayo, mulailah bernegosiasi dengan tidak ragu-ragu, jika perlu, mendahului atau mengikuti wawancara Anda dengan a surat resmi.