Jika ada satu tempat di mana sulit untuk menegaskan diri sendiri, itu adalah tempat kerja.
Memang, tidak selalu mudah untuk membuat suara Anda didengar di depan atasan, manajer, atau kolega Anda.

Jadi jika Anda memiliki waktu yang sulit membuat diri Anda terdengar di tempat kerja di sini adalah bagaimana untuk berhasil dalam menegaskan Anda secara profesional.

Percaya diri, kunci untuk menegaskan diri Anda di tempat kerja:

Baik menghadapi kolega, atasan, atau pelanggan, menegaskan bahwa diri Anda bekerja pasti melewati rasa percaya diri yang Anda miliki di dalam diri Anda.
Keyakinan yang baik pada Anda akan memfasilitasi komitmen untuk bertindak dan ini akan memungkinkan Anda untuk menegaskan diri Anda di tempat kerja.
Menyadari kualitas keterampilan Anda akan membantu Anda kemajuan di tempat kerja dan membuat suaramu terdengar.

Anda juga harus mengidentifikasi keyakinan yang menghalangi Anda menemukan tempat Anda di dunia kerja.
Baik diwariskan atau diperoleh, keyakinan ini membatasi Anda dan menghalangi pengembangan profesional apa pun.

Seringkali, kurangnya kepercayaan diri menyebabkan ketakutan.
Kamu punya takut untuk meminta kenaikan kepada atasan Anda, karena Anda takut dia menolak.
Tetapi dalam lubuk hati, apakah itu benar-benar buruk jika jawabannya negatif?
Dia tidak akan memecat Anda karena Anda berani meminta kenaikan, Anda akan tetap hidup setelah janji Anda.
Anda harus tahu cara merelatifkan dengan menjelajahi ketakutan Anda akan kegagalan.

Untuk memaksakan sudut pandang Anda di tempat kerja:

Anda bukan robot, Anda memiliki cara berpikir, ide, dan keyakinan.
Jadi seberapa riskan Anda dalam memberikan pendapat Anda?
Anda tidak harus mencari dukungan dari semua kolega Anda, karena mereka juga memiliki cara mereka sendiri dalam melihat sesuatu.
Jika Anda percaya pada apa yang Anda katakan, Anda memiliki sangat sedikit kesempatan untuk ditolak atau kurang dicintai.
Jadi dalam pertemuan, berani bicara.
Anda dapat memfokuskan kembali debat dengan frasa seperti "Saya ingin mengatakan", "Dari sudut pandang saya" atau "Untuk bagian saya".

BACA  Rahasia Gmail Enterprise: Latih karyawan Anda secara optimal

Untuk mengetahui cara mengatakan tidak:

Tentu saja, ini bukan soal mengatakan tidak, benar dan salah.
Ketika Anda ingin menentang keputusan, "tidak" Anda harus dibenarkan.
Untuk melakukan ini, Anda harus terlebih dahulu mengetahui apa yang memotivasi Anda untuk membuat keputusan itu.
Memang, mungkin perlu untuk bergerak maju dengan terus terang menanyakan alasan mereka kepada orang yang bersangkutan.
Tapi itu akan membantu Anda untuk memberikan pendapat Anda dan untuk membenarkan dengan cara yang masuk akal penentangan Anda terhadap keputusan yang diperebutkan. Dan ini berlaku bahkan di depan atasan Anda.
Ingat bahwa atasan Anda tidak sekuat apa pun, jika Anda memotivasi ketidaksetujuan Anda, ia dapat memahaminya dan mendengarnya.