Cetak Ramah, PDF & Email

Mendapatkan vaksinasi di tempat kerja dimungkinkan, dalam kondisi tertentu. Mulai Kamis, 25 Februari, orang yang berusia 50 hingga 64 tahun dengan penyakit penyerta dapat menerima vaksin AstraZeneca yang diberikan oleh dokter yang merawatnya, tetapi juga oleh dokter yang bertugas. Direktorat Jenderal Tenaga Kerja menerbitkan protokol vaksinasi pada 16 Februari.

Siapa yang bisa divaksinasi?

Awalnya, hanya karyawan berusia 50 hingga 64 tahun dengan penyakit penyerta (penyakit kardiovaskular, diabetes tidak stabil, tekanan darah tinggi, obesitas, penyakit pernapasan kronis, dll.) Yang dapat divaksinasi.

Vaksinasi berbasis relawan

Vaksinasi akan didasarkan pada pekerjaan sukarela dari dokter dan karyawan pekerjaan. Itu harus ditawarkan kepada karyawan, "Siapa yang harus membuat pilihan eksplisit untuk divaksinasi oleh dokter okupasi, sejauh orang-orang ini juga dapat memilih untuk divaksinasi oleh dokter yang merawatnya", menentukan protokol.

Seperti dokter umum, dokter pekerjaan sukarela telah diundang, sejak 12 Februari, untuk lebih dekat

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →

BACA  Menuju kinerja lingkungan produk makanan