Menggunakan daftar peluru bisa menjadi penting dalam meningkatkan keterbacaan teks dan membuatnya lebih mudah dipahami. Jadi, ini sering digunakan ketika paragraf terlalu rumit atau terlalu panjang. Dengan cara inilah Anda dapat membuat daftar kondisi, daftar contoh, dll. Di sana kemudian muncul masalah penggunaannya. Tanda baca yang sesuai dan semua aturan yang harus dipertimbangkan untuk memasukkannya dengan benar harus diketahui.

Apa itu chip?

Poin adalah simbol yang memungkinkan Anda mengetahui bahwa Anda berpindah dari satu elemen atau sekelompok elemen ke elemen lainnya. Kami membedakan peluru yang diberi nomor dan yang tidak. Yang pertama juga disebut peluru yang dipesan dan peluru kedua yang tidak berurutan.

Dalam daftar berpoin tidak berurutan, setiap paragraf dimulai dengan poin. Dahulu kala chip direduksi menjadi satu dasbor, tetapi hari ini banyak desain yang Anda inginkan, beberapa lebih sederhana daripada yang lain. Dalam daftar poin bernomor, angka atau huruf harus mendahului poin yang dimaksud.

Biasanya, daftar peluru bernomor digunakan untuk menekankan urutan pencacahan. Misalnya, jika daftar berpoin bernomor mencantumkan kondisi yang harus dipenuhi untuk mengakses folder, Anda tidak bisa memulai dengan kondisi apa pun. Di sisi lain, ketika daftar tidak diurutkan, diasumsikan bahwa semua elemen dapat dipertukarkan. Terkadang hal-hal seperti urutan abjad digunakan untuk mendaftarnya.

Aturan yang harus diikuti

Daftar peluru mengikuti logika visual. Oleh karena itu, pasti menyenangkan untuk dilihat dan di atas segalanya konsisten. Ini berlaku bahkan untuk daftar peluru yang tidak berurutan. Konsistensi berkaitan dengan elemen tertentu seperti penggunaan jenis poin yang sama dalam pencacahan, penggunaan tanda baca yang sama, dan pilihan pernyataan dengan sifat yang sama. Memang, Anda tidak dapat menggunakan titik untuk beberapa elemen dan koma untuk yang lain. Penting juga untuk mengumumkan daftar dengan frasa pengumuman yang diinterupsi oleh titik dua.

BACA  Tingkatkan keterampilan menulis Anda

Selalu dalam logika koherensi visual inilah Anda tidak dapat menggunakan kalimat dengan bentuk berbeda atau waktu berbeda. Anda juga tidak bisa mencampur kata benda dan kata kerja dalam infinitif. Salah satu triknya adalah dengan memilih kata kerja tindakan sehingga merugikan kata kerja negara bagian.

Tanda baca yang benar

Anda memiliki pilihan di antara beberapa tanda baca. Hanya, Anda harus memastikan konsistensi. Ini adalah bagaimana Anda harus menggunakan huruf kapital untuk setiap pencacahan jika Anda memberi titik untuk setiap elemen. Jika Anda memilih koma atau titik koma, Anda harus menggunakan huruf kecil setelah setiap poin dan memberi titik di akhir. Jadi Anda memulai kalimat baru dengan huruf kapital untuk melanjutkan paragraf atau memulai bagian baru.

Singkatnya, jika daftar berpoin memungkinkan pembaca untuk memiliki referensi dalam teks yang panjang, tidak akan konsisten untuk tidak menghormati aturan tertentu yang tanpanya keterbacaan akan dirusak.