Dunia menjadi lebih kompleks dan keputusan perlu dibuat lebih cepat. Metode Agile memberikan jawaban konkret untuk tantangan baru dunia TI. Dalam video tutorial ini, Benoit Gantoum, seorang programmer yang telah menggunakan metode tangkas sejak kedatangannya di Prancis, akan membantu Anda memahami dan menerapkannya. Manajer proyek dan mereka yang ingin memahami prinsip-prinsip dasar metode tangkas akan mempelajari kerangka kerja metodologis untuk mengintegrasikan metode tangkas ke dalam proyek mereka.

Apa saja 12 prinsip dari Agile Manifesto?

Manifesto Agile dan metodologi yang dihasilkan didasarkan pada empat nilai utama. Berdasarkan nilai-nilai ini, 12 prinsip tangkas yang dapat Anda sesuaikan dengan mudah dengan kebutuhan tim Anda siap membantu Anda. Jika nilai gesit adalah dinding penahan beban rumah, 12 prinsip ini adalah ruang di mana rumah itu dibangun.

12 prinsip dari manifesto tangkas secara singkat

  1. Pastikan kepuasan pelanggan melalui pengiriman fitur yang teratur dan tepat waktu. Dengan memperbarui produk secara teratur, pelanggan mendapatkan perubahan yang mereka harapkan. Ini meningkatkan kepuasan dan memastikan aliran pendapatan yang stabil.
  2. Beradaptasi dengan perubahan kebutuhan, bahkan setelah proyek berakhir. Kerangka kerja Agile dibangun di atas fleksibilitas. Dalam proses berulang seperti Agile, kekakuan dipandang sangat merugikan.
  3. Berikan solusi yang berhasil. Prinsip pertama adalah bahwa solusi yang menambah nilai sering kali mengurangi kemungkinan pelanggan akan pergi ke tempat lain untuk menemukan produk yang lebih baik.
BACA  Anatomi Kayu

      4. Mempromosikan kerja kolaboratif. Kolaborasi penting dalam proyek Agile karena penting bagi semua orang untuk tertarik pada proyek lain dan bekerja lebih banyak dengan orang yang berpikiran sama.

  1. Memastikan motivasi pemangku kepentingan. Memotivasi orang yang mengerjakan proyek. Solusi tangkas bekerja paling baik ketika tim berkomitmen untuk mencapai tujuan mereka.
  2. Andalkan dialog pribadi untuk komunikasi yang efektif. Komunikasi kami telah banyak berubah sejak tahun 2001, tetapi prinsip ini tetap berlaku. Jika Anda bekerja dalam tim yang tersebar, luangkan waktu untuk berkomunikasi secara tatap muka, misalnya melalui Zoom.
  3. Produk fungsional merupakan indikator penting kemajuan. Dalam lingkungan yang gesit, produk adalah hal pertama yang harus menjadi fokus tim. Artinya pengembangan suatu produk berhasil, harus menjadi prioritas.
  4. Manajemen beban kerja. Bekerja dalam mode Agile terkadang identik dengan pekerjaan cepat, tetapi tidak boleh menyebabkan kelelahan yang berarti. Oleh karena itu, beban kerja harus dikontrol di seluruh proyek.
  5. Selalu berusaha untuk kesempurnaan untuk meningkatkan kelincahan. Jika tim menciptakan produk atau opsi yang hebat dalam satu sprint, hasilnya dapat lebih dioptimalkan di sprint berikutnya. Tim dapat bekerja lebih cepat jika secara konsisten menghasilkan pekerjaan yang berkualitas.
  6.  Kunci kesuksesan yang kesepuluh adalah kesederhanaan. Terkadang solusi terbaik adalah solusi paling sederhana. Fleksibilitas identik dengan kesederhanaan dan penelitian, dengan jawaban sederhana untuk masalah yang kompleks.
  7.  Tim independen menciptakan nilai lebih. Ingatlah bahwa tim yang secara aktif menciptakan nilai adalah sumber daya perusahaan yang paling penting. Mereka secara teratur merenungkan bagaimana mereka bisa lebih efektif.
  8. Penyesuaian reguler tergantung pada situasi. Proses tangkas sering kali melibatkan pertemuan di mana tim menganalisis hasil dan menyesuaikan pendekatannya untuk masa depan.
BACA  Humaniora Kesehatan

 

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →