Cetak Ramah, PDF & Email

Menurut psikolog Amerika dan pencipta konsep Daniel Goleman, kecerdasan emosional sama pentingnya dengan keterampilan intelektual karyawan. Dalam bukunya "Emotional Intelligence, volume 2", dia melaporkan hasil penelitian internasional selama tiga tahun tentang subjek ini dan menyimpulkan bahwa kecerdasan emosional adalah salah satu faktor terpenting dari kesuksesan profesional. Apa itu sebenarnya? Inilah yang akan segera kita lihat.

Apa arti kecerdasan emosional?

Dalam istilah yang lebih sederhana, kecerdasan emosional adalah kemampuan kita untuk memahami emosi kita, untuk mengelolanya, tetapi juga untuk memahami orang lain dan memperhitungkannya. Semakin banyak orang yang bertanggung jawab atas manajemen sumber daya manusia memberikan arti penting khusus untuk konsep ini untuk menciptakan lingkungan kerja yang lebih memuaskan bagi para pekerja. Dimulai dengan pengenalan a budaya komunikasi dan kolaborasi di tingkat staf.

Oleh karena itu, konsep kecerdasan emosional terdiri dari lima keterampilan berbeda:

  • Pengetahuan diri: mengenal diri sendiri, yaitu belajar mengenali emosi kita sendiri, kebutuhan kita, nilai-nilai kita, kebiasaan kita dan untuk mengidentifikasi kepribadian kita yang sebenarnya, yaitu siapa kita.
  • Pengaturan diri: itu adalah kemampuan kita untuk mengendalikan emosi kita sehingga itu menguntungkan kita dan bukan sumber kekhawatiran yang tak ada habisnya bagi kita dan kolega kita.
  • Motivasi: adalah kemampuan setiap orang untuk menetapkan tujuan yang terukur dan fokus pada mereka meskipun ada hambatan.
  • Empati: itu adalah kemampuan kita untuk menempatkan diri kita pada posisi orang lain, yaitu untuk memahami emosi, perasaan, dan kebutuhan mereka.
  • Keterampilan sosial: itu adalah kemampuan kita untuk berkomunikasi dengan orang lain, apakah untuk meyakinkan, memimpin, untuk membangun konsensus ...
BACA  Kritik konstruktif memancarkannya, menerimanya.

Pentingnya kecerdasan emosional di dunia profesional

Saat ini, sebagian besar perusahaan modern telah mengadopsi "ruang terbuka", yaitu ruang kerja terbuka yang memungkinkan karyawan dan manajer untuk bekerja sebagai tim dan meningkatkan kinerja perusahaan. perusahaan. Karena kedekatan ini, penting bagi setiap kolaborator untuk memperoleh kecerdasan emosional yang lebih baik. Ini diperlukan agar dia dapat mengenali emosi, perasaan, dan kebutuhan rekan-rekan atau bawahannya dengan lebih baik untuk menumbuhkan iklim kerja yang berkualitas.

Dengan memastikan kohesi antar karyawan, kecerdasan emosional juga memastikan pengembangan tim yang jauh lebih efisien. Ini memiliki efek meningkatkan produktivitas melalui latihan latihan yang berbeda dari stimulasi kecerdasan emosional. Selain itu, empati, yang merupakan salah satu keterampilan kecerdasan emosi, mendorong komunikasi interpersonal yang lebih baik di dalam perusahaan dan memfasilitasi koordinasi tim yang tidak bersaing tetapi bekerja bersama.

Enam emosi utama untuk diidentifikasi

Mengenali mereka membuatnya lebih mudah bagi kita untuk menggunakannya demi keuntungan kita. Sebagai aturan umum, belajar untuk beradaptasi secara tepat dengan perilaku yang dihasilkan oleh emosi Anda akan meningkatkan kecerdasan emosi Anda.

  • Joy

Perasaan ini ditandai dengan peningkatan tiba-tiba energi dan perasaan sejahtera. Ini adalah hasil dari sekresi hormon kesenangan seperti oksitosin atau endorfin. Mereka mengembangkan optimisme.

  • Mengherankan

Itu adalah perasaan yang menunjukkan rasa terkejut karena atau karena hal atau situasi yang tidak terduga. Hasilnya adalah perkembangan organ indra kita, bertanggung jawab untuk penglihatan dan pendengaran. Ini adalah hasil dari masuknya neuron yang tinggi.

  • Menjijikkan
BACA  Bagaimana cara mendengarkan secara efektif?

Ini adalah kekecewaan total atau tidak tertarik pada sesuatu atau situasi yang kita anggap buruk bagi kita. Biasanya, ini menyebabkan sensasi mual.

  • Kesedihan 

Ini adalah keadaan emosional yang datang dengan periode tenang untuk mendapatkan uang dalam peristiwa yang menyakitkan. Ini disajikan oleh perlambatan bahasa gestural atau ritme gerakan.

  • La colère 

Itu mencerminkan ketidakpuasan ketika sesuatu yang penting bagi kita telah disita dari kita atau sesuatu dipaksakan pada kita atau sesuatu yang tidak kita setujui. Ini mengarah pada akumulasi energi.

  • Ketakutan 

Ini adalah kesadaran akan bahaya atau ancaman menurut situasi dan kekuatan untuk memikirkan berbagai cara untuk menghadapinya atau untuk menghindarinya. Hal ini menyebabkan peningkatan adrenalin dan masuknya darah ke otot-otot jika terjadi pengerahan tenaga fisik secara mendadak.

Kecerdasan emosional dalam kepemimpinan

Ditemukan bahwa orang yang memiliki kecerdasan emosional yang kuat memiliki kepemimpinan yang lebih baik dan sebaliknya. Akibatnya, tingkat kepemimpinan tidak bergantung pada posisi yang ditempati manajer di perusahaan, tetapi pada kemampuannya untuk berintegrasi dengan karyawan dan berkomunikasi dengan orang lain. Hanya dengan memenuhi kriteria ini seorang pemimpin dapat dikualifikasikan sebagai pemimpin yang efektif.

Seorang manajer juga dinilai berdasarkan perilaku dan tindakannya, yaitu, dengan komunikasi nonverbalnya. Dengan mengikuti prinsip "memberi dan memberi", karyawan akan dengan mudah menanggapi permintaan mereka berdasarkan rasa hormat dan perhatian terhadap kebutuhan mereka. Ini adalah kapasitas empatik dan kecerdasan sosial yang memainkan peran penting di sini.

BACA  Tingkatkan Komunikasi Interpersonal Anda di Tempat Kerja

Tempat apa yang harus diberikan kepada kecerdasan emosional dalam rekrutmen?

Daniel Goleman memperingatkan kita tentang penyalahgunaan kecerdasan emosional seperti halnya kecerdasan kecerdasan. Memang, intelligence quotient merupakan alat untuk menentukan kapasitas intelektual dan bakat masing-masing untuk berhasil dalam kehidupan profesional. Namun, hasil dari berbagai tes hanya menentukan 10 hingga 20% kesuksesan profesional. Oleh karena itu, tidak ada gunanya mendasarkan wawancara pada hasil yang tidak lengkap.

Di sisi lain, kecerdasan emosional dapat berevolusi melalui latihan dan praktik yang berbeda. Selain itu, tidak mungkin menetapkan skor karena lima komponen yang menjadi dasar kecerdasan emosi tidak dapat diukur atau dikuantifikasi. Ada kemungkinan bahwa kami hanya mengendalikan sebagian dari komponen-komponen ini dan memiliki kecacatan pada komponen lainnya.

Singkatnya, menguasai kecerdasan emosional para manajer dan pekerja di perusahaan berkontribusi untuk meningkatkan produktivitas dan kemampuan mereka untuk beradaptasi dengan perubahan konstan di lingkungan mereka. Ini merupakan keuntungan untuk kualitas hidup dan pengembangan profesional, tingkat yang dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain.