Cetak Ramah, PDF & Email

Perjanjian kolektif: biaya tambahan untuk pekerjaan luar biasa pada hari Minggu bukan karena karyawan yang biasanya bekerja pada hari itu

Dalam kasus pertama, seorang karyawan yang bertanggung jawab atas dana di sebuah perusahaan furnitur, telah menangkap hakim, dengan beberapa permintaan terkait pekerjaan pada hari Minggu.

Kronologi peristiwa terungkap dalam dua tahap.

Pada periode pertama, antara 2003 dan 2007, perusahaan secara ilegal terpaksa bekerja pada hari Minggu, karena pada saat itu tidak ada hipotesis pengecualian dari istirahat hari Minggu.

Dalam periode kedua, dari Januari 2008, perusahaan menemukan dirinya "di paku", karena telah diuntungkan dari ketentuan hukum baru yang secara otomatis mengizinkan perusahaan ritel furnitur untuk menyimpang dari aturan. Istirahat hari Minggu.

Dalam hal ini, karyawan tersebut bekerja pada hari Minggu selama dua periode tersebut. Di antara permintaannya, dia meminta biaya tambahan konvensional untuk pekerjaan luar biasa pada hari Minggu. Kesepakatan bersama untuk perdagangan furnitur (pasal 33, B) dengan demikian menyatakan bahwa “ Untuk setiap pekerjaan hari Minggu yang luar biasa (dalam kerangka pengurangan dari larangan hukum) sesuai dengan Kode Tenaga Kerja, jam kerja dibayar berdasarkan

 

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →

BACA  Transformasikan pendidikan dan pelatihan: misi hibridisasi!