Cetak Ramah, PDF & Email

Banyak orang melewatkan tahap draf untuk menunjukkan bahwa mereka telah menguasai apa yang mereka lakukan atau berharap dapat menghemat waktu. Kenyataannya perbedaan itu langsung terasa. Teks yang ditulis langsung dan teks lain setelah dibuat draf, tidak memiliki tingkat konsistensi yang sama. Draft tidak hanya membantu mengatur ide tetapi juga menghilangkan ide yang kurang relevan, jika tidak relevan sama sekali.

Yang perlu Anda ketahui adalah bahwa penulis teks harus menjelaskan dengan jelas agar dapat dipahami. Itu tidak bisa menuntut banyak usaha dari pembaca karena dialah yang ingin dibaca. Jadi, untuk menghindari kesalahpahaman atau, lebih buruk lagi, kesalahpahaman, pertama-tama munculkan ide, berebut, dan baru kemudian mulai menulis.

Lanjutkan secara bertahap

Merupakan ilusi untuk percaya bahwa Anda dapat menulis teks yang bagus dengan menulis pada saat yang sama Anda sedang mencari ide. Jelas, kita berakhir dengan ide-ide yang datang terlambat dan harus didaftarkan terlebih dahulu, mengingat pentingnya ide tersebut. Jadi kami melihat bahwa bukan karena sebuah ide melintasi pikiran Anda sehingga itu lebih penting daripada yang lain. Jika Anda tidak menyusunnya, teks Anda menjadi draf.

Pada kenyataannya, otak manusia diprogram untuk melakukan hanya satu tugas dalam satu waktu. Untuk tugas-tugas sederhana seperti mengobrol sambil menonton TV, otak dapat berpegang pada bagian-bagian tertentu yang akan Anda lewatkan. Namun, dengan tugas-tugas serius seperti bertukar pikiran dan menulis, otak tidak akan dapat melakukan keduanya dengan benar pada saat yang bersamaan. Jadi draft akan berfungsi sebagai pengungkit atau batu loncatan di antara keduanya.

BACA  Ketika tatap muka lebih baik daripada email

Apa yang harus dihindari

Hal pertama yang harus dihindari adalah melemparkan diri Anda ke komputer Anda, mencari kunci dan juga ide. Otak Anda tidak akan mengikuti Anda. Anda berisiko memiliki keraguan tentang kata-kata yang dangkal, melupakan ide yang baru saja terlintas di benak Anda, tidak dapat menyelesaikan kalimat yang dangkal, di antara penyumbatan lainnya.

Oleh karena itu, pendekatan yang benar adalah mulai dengan meneliti ide dan menuliskannya saat Anda membuka draf. Kemudian, Anda harus menyusun, memprioritaskan, dan memperdebatkan ide-ide Anda. Kemudian, Anda harus memeriksa dan merevisi gaya yang diadopsi. Terakhir, Anda dapat melanjutkan dengan tata letak teks.

Apa yang harus diingat?

Intinya adalah bahwa menghasilkan teks secara langsung tanpa mengerjakan draf berisiko. Risiko yang paling umum adalah berakhir dengan teks yang tidak terbaca dan berantakan. Inilah kasus di mana kami menyadari bahwa ada ide-ide hebat tetapi sayangnya pengaturannya tidak relevan. Ini juga terjadi ketika Anda melupakan ide penting dalam pemrosesan teks Anda.

Hal terakhir yang perlu diingat adalah pembuatan draf tidak menyia-nyiakan waktu Anda. Sebaliknya, jika Anda melewatkan langkah ini, Anda mungkin harus mengulang semua pekerjaan.