Tidak ada gunanya memamerkan penguasaan Anda terhadap bahasa yang berkelanjutan atau sangat khusus. Semakin sederhana Anda, semakin baik. Jelas, ini bukan tentang menggunakan gaya yang tidak pantas. Tetapi untuk mengadopsi konstruksi kalimat yang eksplisit dan hanya memiliki tujuan: kejelasan dan ketepatan.

1 kesederhanaan

Kesederhanaan dapat menghasilkan adopsi sintaks "subjek - kata kerja - pelengkap" yang jelas. Terkadang keinginan untuk menunjukkan bahwa seseorang mengetahui belokan yang rumit dapat mengarah pada penulisan kalimat yang sangat panjang. Hal ini tidak dianjurkan, karena dalam kondisi ini. Pembaca berusaha keras untuk tidak kehilangan jejak. Karena itu, usahakan untuk menggunakan kalimat pendek sebanyak mungkin. Trik yang menarik adalah mengungkapkan hanya satu ide per kalimat.

2 kejelasan

Mengekspresikan hanya satu ide per kalimat membantu menjadi jelas. Dengan demikian, tidak ada ambiguitas mengenai sifat unsur-unsur yang terkandung dalam kalimat. Tidak mungkin untuk membingungkan subjek dan objek atau bertanya-tanya siapa yang melakukan apa. Hal yang sama berlaku untuk menghormati konfigurasi paragraf. Memang, ide harus diungkapkan dengan jelas di awal, dalam kalimat pertama. Sisa kalimat akan melengkapi ide ini. Sebenarnya, Anda tidak perlu membuat ketegangan dalam penulisan profesional karena ini bukan cerita detektif.

BACA  Permintaan kenaikan gaji melalui email

3 rasionalisasi "siapa dan apa"

Penyalahgunaan "siapa - itu" dalam penulisan profesional menginformasikan dua hal. Di satu sisi, Anda menulis sambil berbicara. Di sisi lain, Anda cenderung membuat kalimat Anda lebih kompleks. Memang, penggunaan which dan that dalam ekspresi lisan memungkinkan untuk menandai jeda sebelum menyerang lagi. Jika dalam pengertian ini, dapat membantu untuk memiliki komunikasi yang lancar, secara tertulis itu adalah hasil sebaliknya yang diperoleh.

4 jenis kata untuk disukai

Untuk membuatnya tetap sederhana, pilihlah kata yang mudah daripada kata yang rumit yang membutuhkan pembukaan kamus bagi banyak orang. Dunia profesional adalah lingkungan yang praktis, jadi tidak ada waktu untuk disia-siakan. Namun, seseorang harus memperhitungkan ungkapan atau jargon yang digunakan sehari-hari dan menilai peluang kerja mereka. Jadi, jika Anda berbicara dengan klien atau orang awam, Anda harus menerjemahkan jargon profesional Anda menggunakan istilah akal sehat.

Di sisi lain, Anda harus lebih memilih kata-kata konkret daripada kata-kata abstrak, yang artinya dapat diselewengkan. Jika Anda memiliki sinonim, lebih suka kata-kata pendek daripada kata-kata panjang.

5 jenis kata yang harus dihindari

Jenis kata yang harus dihindari adalah kata-kata yang tidak perlu dan berlebihan. Dengan tidak perlu berarti perpanjangan yang tidak perlu dari kalimat yang sudah jelas atau penggunaan dua sinonim pada saat yang sama untuk mengatakan hal yang sama. Anda juga dapat meringankan kalimat dengan menggunakan gaya aktif dan bukan pasif. Ini berarti bahwa Anda harus mengadopsi gaya "pelengkap kata kerja subjek" dan menghindari pelengkap objek sebanyak mungkin.

BACA  Bagaimana cara meningkatkan level tulisan Anda di tempat kerja?