Dua sumber konflik

Ada dua sumber konflik, tergantung pada apa isinya: aspek pribadi atau aspek material.

Konflik "pribadi" didasarkan pada perbedaan persepsi orang lain. Misalnya, seorang karyawan yang membutuhkan ketenangan dan refleksi dalam pekerjaannya sementara yang lain lebih menyukai lingkungan yang hidup dan berubah mewakili perbedaan yang dapat diterjemahkan menjadi konflik. Hal ini akan dimanifestasikan dengan kata-kata dari kedua rekan tersebut, seperti: “Tidak, tapi terus terang terlalu lambat! Saya tidak tahan lagi! "Atau" Sungguh, itu tak tertahankan, dia berkobar sepanjang hari, jadi aku gagal! ".

Konflik “material” didasarkan pada tujuan finalitas konflik yang sebenarnya berkaitan dengan konsekuensi dari keputusan yang diambil. Misalnya: Anda ingin menghadiri rapat semacam itu daripada karyawan Anda, yang bisa marah, menimbulkan komentar yang tidak pantas dan bertentangan.

Bagaimana cara mempromosikan pertukaran?

Jika terjadi konflik, itu karena kapasitas komunikasi telah sedikit banyak terputus.

Jadi emosi lebih diutamakan daripada akal. Dengan demikian,

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →

BACA  Eksperimen CyberEnJeux: lebih dari 300 siswa dilatih dalam keamanan siber dengan membuat game