Tidak seperti semua prosedur yang diberlakukan di lembaga sosial seperti CPAM atau CAF. Seorang karyawan yang sedang mengandung anak tidak berkewajiban untuk mengikuti prosedur pemberitahuan ini. Tidak ada ketentuan hukum yang mewajibkan mereka untuk memberi tahu majikan mereka tentang keberangkatan cuti hamil sesuai dengan jadwal yang tepat.

Namun demikian dianjurkan untuk alasan praktis agar tidak menunda terlalu banyak. Karena deklarasi kehamilan menimbulkan sejumlah keistimewaan dan hak. Menyatakan kehamilan Anda membantu melindungi dari kemungkinan pemecatan. Untuk memiliki kemungkinan meminta perubahan posisi. Untuk mendapatkan izin absen untuk lulus pemeriksaan kesehatan. Atau opsi untuk mengundurkan diri tanpa pemberitahuan.

Berapa lama cuti melahirkan berlangsung?

Pasal L1225-17 dari Kode Ketenagakerjaan menetapkan bahwa semua wanita hamil yang bekerja harus mendapatkan manfaat dari cuti melahirkan mendekati perkiraan waktu melahirkan. Waktu istirahat ini bergantung pada perkiraan jumlah anak yang diharapkan dan mereka yang sudah bergantung.

Dengan tidak adanya tindakan konvensional yang lebih memuaskan, durasi cuti melahirkan untuk anak pertama dimulai 6 minggu sebelum tanggal perkiraan persalinan. Disebut cuti prenatal, itu berlanjut selama 10 hari setelah melahirkan. Disebut cuti nifas, yaitu total durasi 16 minggu. Dalam kasus kembar tiga, total durasi ketidakhadiran adalah 46 minggu.

BACA  Contoh surat untuk meminta pembayaran lembur

Jika Anda adalah ibu yang bangga dengan anak kembar tiga. Anda dapat memilih untuk melepaskan sebagian dari cuti melahirkan Anda. Tetapi tidak dapat dikurangi di bawah 8 minggu dan minggu-minggu pertama setelah melahirkan sudah termasuk.

Apa yang terjadi jika terjadi komplikasi selama kehamilan?

Dalam hal ini, kita berbicara tentang cuti patologis. Karyawan yang sakit akibat kehamilannya atau yang mengalami komplikasi setelah melahirkan. Manfaatkan cuti medis tambahan yang diberikan oleh dokternya. Cuti ini setara dengan cuti melahirkan dan dalam hal ini, dijamin 100% oleh pemberi kerja. Pasal L1225-21 dari Kode Ketenagakerjaan juga mengatur waktu maksimal 2 minggu sebelum dimulainya periode prenatal dan 4 minggu setelah akhir cuti pascanatal.

Bagaimana proses kembali bekerja?

Pasal L1225-25 dari Kode Ketenagakerjaan menetapkan bahwa setelah cuti melahirkan seorang karyawan telah berakhir. Yang terakhir akan kembali ke pekerjaannya atau pekerjaan yang secara substansial serupa dengan setidaknya gaji yang sama. Selain itu, menurut pasal L1225-24, waktu yang dihabiskan untuk cuti dihitung sebagai periode ekuivalen dari pekerjaan aktual untuk penghitungan cuti berbayar dan senioritas. Pemeriksaan kesehatan masih dilakukan dalam delapan hari pertama setelah kembali bekerja.

Cara terbaik untuk melaporkan cuti melahirkan Anda ke majikan Anda?

Salah satu metode yang direkomendasikan untuk perempuan yang bekerja adalah dengan memberitahukan kehamilan mereka dengan menyebutkan tanggal cuti melahirkan. Semua ini dalam surat tercatat dengan tanda terima atau tanda terima. Di dalamnya, penting untuk tidak lupa melampirkan surat keterangan kesehatan kehamilan.

BACA  Template email untuk permintaan cuti

Di sisa artikel, Anda akan menemukan model surat pernyataan kehamilan. Model ini dimaksudkan untuk menunjukkan tanggal keberangkatan Anda saat cuti. Serta contoh surat pemberitahuan cuti medis Anda yang dikirim ke majikan Anda jika terjadi komplikasi. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang hak-hak Anda, konsultasikan dengan perwakilan staf atau jaminan sosial.

Contoh nomor 1: Surat untuk mengumumkan kehamilannya dan tanggal keberangkatannya saat cuti melahirkan

 

Nama terakhir nama depan
adresse
CP City

Nama perusahaan yang mempekerjakan Anda
Departemen Sumber Daya Manusia
Alamat
CP City
Kota Anda, tanggal

Surat terdaftar dengan tanda terima

Perihal: Cuti melahirkan

Bapak Direktur Sumber Daya Manusia,

Dengan sangat gembira saya mengumumkan kedatangan anak saya yang akan segera datang.

Sebagaimana tercantum dalam akta medis terlampir, kelahirannya diharapkan pada [tanggal]. Oleh karena itu, saya ingin absen dari [tanggal] dan sampai dengan [tanggal] untuk cuti melahirkan sesuai dengan ketentuan Pasal L1225-17 Kode Ketenagakerjaan.

Terima kasih telah mencatat hal ini dan tetap siap membantu Anda untuk informasi lebih lanjut.

Menunggu konfirmasi persetujuan Anda untuk tanggal-tanggal ini, mohon terima, Tuan Direktur, salam saya.

 

                                                                                                           Tanda tangan

 

Contoh nomor 2: Surat untuk memberi tahu majikan Anda tentang tanggal cuti patologis Anda.

 

Nama terakhir nama depan
adresse
CP City

Nama perusahaan yang mempekerjakan Anda
Departemen Sumber Daya Manusia
Alamat
CP City
Kota Anda, tanggal

Surat terdaftar dengan tanda terima

Perihal: Cuti patologis

Tuan Direktur,

Saya memberi tahu Anda dalam surat sebelumnya, tentang keadaan kehamilan saya. Sayangnya situasi medis saya memburuk baru-baru ini dan dokter saya meresepkan 15 hari cuti patologis (Pasal L1225-21 dari Kode Tenaga Kerja).

Oleh karena itu, dengan menambahkan cuti patologis dan cuti melahirkan saya. Saya akan absen dari (tanggal) ke (tanggal) dan bukan dari (tanggal) ke (tanggal), seperti yang direncanakan semula.

Saya mengirimi Anda sertifikat medis yang menjelaskan situasi saya serta penghentian pekerjaan saya.

Mengandalkan pengertian Anda, saya meminta Anda untuk menerimanya, Tuan Direktur, salam saya.

 

                                                                                                                                    Tanda tangan

Unduh "Surat untuk mengumumkan kehamilannya dan tanggal keberangkatannya pada cuti hamil"

BACA  Tingkatkan gaya penulisan Anda: konektor logis
surat-untuk-mengumumkan-kehamilannya-dan-tanggal-keberangkatan-pada-cuti-bersalin-1.docx – Diunduh 901 kali – 13 KB

Unduh "Surat untuk memberi tahu majikan Anda tentang tanggal cuti patologis Anda 2"

surat-untuk-menginformasikan-majikan-Anda-tanggal-cuti-patologis-Anda-2.docx – Diunduh 856 kali – 13 KB