Cetak Ramah, PDF & Email

Berdasarkan ketentuan Pasal L. 1152-2 dari Kode Ketenagakerjaan, tidak ada karyawan yang dapat dikenakan sanksi, diberhentikan atau menjadi subjek tindakan diskriminatif, langsung atau tidak langsung, khususnya dalam hal remunerasi, pelatihan, pemindahan , penugasan, kualifikasi, klasifikasi, promosi profesional, pemindahan atau pembaruan kontrak, karena telah menderita atau menolak untuk menjalani tindakan pelecehan moral berulang kali atau karena telah menyaksikan tindakan tersebut atau terkait dengannya dan berdasarkan persyaratan Pasal L. 1152-3, karena itu setiap pelanggaran kontrak kerja yang terjadi dengan mengabaikan ketentuan dianggap tidak berlaku.

Dalam kasus yang diadili pada 16 September, seorang karyawan yang dipekerjakan sebagai insinyur desain mengkritik majikannya karena secara tidak adil menariknya dari tugas dengan perusahaan klien dan tidak mengkomunikasikannya kepadanya. Alasan. Dia menunjukkan dalam sebuah surat kepada majikannya bahwa dia menganggap dirinya "dalam situasi yang dekat dengan pelecehan". Juga melalui surat, pemberi kerja menjawab bahwa "komunikasi yang tidak memadai atau bahkan tidak ada dengan klien", yang telah "berdampak negatif pada kualitas kiriman dan menghormati tenggat waktu pengiriman", menjelaskan keputusan ini. Setelah beberapa kali gagal, majikan memanggil karyawan tersebut untuk meminta penjelasan

BACA  Pelajari tentang Ilmu Data dan tantangannya