Cetak Ramah, PDF & Email

Direncanakan dalam artikel L4131-3 dari Kode Perburuhan, hak penarikan mengizinkan seorang karyawan untuk meninggalkan pekerjaannya atau menolak untuk menetap di sana, tanpa persetujuan dari majikannya. Untuk melakukannya, dia harus memberi tahu majikannya terlebih dahulu "Setiap situasi kerja yang dia yakini memiliki alasan yang masuk akal untuk memberikan a bahaya besar dan akan segera terjadi untuk hidup atau kesehatannya serta untuk setiap cacat yang dia amati dalam sistem perlindungan '.

Karyawan tidak harus membuktikan bahwa memang ada bahaya tetapi dia harus merasa terancam. Risikonya bisa langsung atau segera terjadi. Pemberi kerja tidak boleh mengambil sanksi atau pengurangan gaji terhadap pekerja yang secara sah menggunakan hak penarikannya.

Situasi yang dapat dinilai berdasarkan kasus per kasus

"Hanya hakim pengadilan ketenagakerjaan yang kompeten untuk mengatakan apakah karyawan tersebut sah atau tidak untuk menggunakan hak penarikannya", menjelaskan kepada File Keluarga, sebelum kurungan pertama di musim semi, pengacara Me Eric Rocheblave yang berspesialisasi dalam hukum perburuhan. Ini adalah situasi yang dinilai berdasarkan kasus per kasus. "Onne

 

BACA  5 faktor kunci sukses dalam pembelajaran bahasa