Cetak Ramah, PDF & Email

Apapun subjeknya, mempersiapkan rencana menulis selalu menjadi aturan penting yang harus dihormati di seluruh sekolah kita. Saat ini, kebanyakan orang mengabaikan langkah ini dan akhirnya menanggung akibatnya. Jelas, kita bertanggung jawab atas setiap pilihan kita. Saya akan mencoba menunjukkan kepada Anda bagaimana kurangnya rencana tertulis adalah sebuah kesalahan.

 Rencana penulisan, prasyarat penting untuk mengatur ide-ide Anda

Sebelum menuangkan ide-ide kita secara tertulis, penting untuk menyusunnya menggunakan rencana terstruktur untuk memastikan konsistensi pesan yang akan disampaikan.

Rencana tersebut akan membantu Anda mengelola atau mengatur semua informasi yang berkaitan dengan topik tertentu. Namun, jika Anda tidak memiliki informasi ini. Anda harus melakukan penelitian untuk memilih yang paling relevan. Penyusunan rencana akan datang berikutnya. Ini adalah langkah yang sangat penting, karena ini menyatukan pikiran Anda menjadi satu kesatuan yang koheren.

Secara umum, outline menyatakan ide-ide utama teks, diikuti oleh sub-ide, contoh atau fakta untuk mengilustrasikannya. Oleh karena itu, tidak perlu khawatir tentang pilihan kosakata, serta struktur kalimatnya. Pada tahap ini, ini hanyalah ringkasan singkat dari tulisan-tulisan yang akan datang. Ini memberi Anda kebebasan menulis. Ini adalah metode yang baik bagi Anda untuk berkonsentrasi memilah informasi yang akan Anda kemukakan dalam tulisan Anda.

Informasi pemesanan

Tidak ada tulisan atau tulisan tanpa terlebih dahulu mengumpulkan informasi yang relatif banyak. Langkah ini biasanya diikuti oleh kategorisasi dan kemudian klasifikasi informasi ini. Poin yang paling menentukan adalah menyimpulkan ide utama, ide sekunder, dan sebagainya. Ini adalah cara terbaik untuk memilih urutan penyajian pemikiran Anda, membantu setiap pembaca untuk memahami pesan Anda dan membacanya tanpa kesulitan.

BACA  Ungkapan sopan apa yang harus mengikuti struktur "Tertunda ..."?

Pertama-tama, penting untuk menempatkan tesis di jantung subjek yang akan dikembangkan. Oleh karena itu, pertanyaan yang diajukan adalah pertanyaan-pertanyaan berikut: apa, apa yang harus saya tulis? Menjawab pertanyaan-pertanyaan ini sama saja dengan mengajukan kalimat pendek, misalnya mengilustrasikan judul besar, yang merupakan subjek dan secara luas menyatakan gagasan yang akan diteruskan kepada penerima.

Kemudian Anda harus mengatur ide-ide Anda, satu dengan yang lainnya. Menurut pendapat saya, teknik terbaik untuk mengekspresikan kreativitas Anda dan mengumpulkan semua informasi seputar subjek adalah Pemetaan Pikiran. Ini tidak hanya memungkinkan Anda untuk memiliki pandangan yang lebih ringkas tentang konsep-konsep yang berbeda, tetapi juga membangun hubungan di antara mereka. Dengan sistem ini Anda pasti bisa menjawab pertanyaan tersebut.

Langkah satu :

Ini dimulai dengan:

  • mengumpulkan ide-ide yang mungkin berguna untuk tulisan Anda,
  • mengklasifikasikan mereka yang termasuk dalam keluarga yang sama dalam satu dan kategori yang sama,
  • menghapus semua yang, menurut tujuan Anda, pada akhirnya tidak diperlukan,
  • tambahkan informasi lain yang diperlukan yang mungkin menarik bagi pembaca Anda.

Langkah kedua :

Sekarang Anda perlu mengatur ide yang telah Anda pilih, yaitu menentukan ide sekunder untuk menghasilkan pesan yang lebih ringkas. Voltaire, dalam karya sastranya " Candide ", Pergi ke arah yang sama dengan menegaskan:" Rahasia kebosanan adalah mengatakan semuanya ". Di sini kita berurusan dengan proses yang sangat efektif untuk menulis yang sukses.

BACA  Perhatikan mengambil dalam pertemuan, tips untuk menjadi efektif

Tentukan situasi komunikasi?

Mari kita mulai dengan mengingat bahwa situasi komunikasi sangat mempengaruhi pilihan rencana penulisan. Ini didasarkan pada rangkaian lima pertanyaan:

  1. Siapa penulisnya? Apa tujuannya?
  2. Siapa yang menjadi sasaran tulisan Anda? Apa judul atau fungsi pembaca vis-à-vis penulis? Apa hubungan antara penulis dan pembacanya? Apakah tulisannya berdasarkan siapa dia sebagai pribadi atau atas nama gelarnya, atau bahkan atas nama perusahaan yang dia wakili? Apa yang membenarkan pemahamannya tentang konten karya? Mengapa penting agar dia membacanya?
  3. Mengapa menulis? Apakah itu untuk memberikan informasi kepada pembaca, untuk meyakinkan dia tentang sebuah fakta, untuk menimbulkan reaksi darinya? Apa yang diinginkan penulis untuk pembacanya?

Penting bagi Anda untuk mengingat bahwa tulisan profesional adalah cara berkomunikasi yang memiliki kekhususan. Orang yang membaca Anda akan memiliki harapan khusus. Atau Andalah yang akan menulis permintaan atau sambil menunggu jawaban tertentu.

  1. Berdasarkan apa pesan tersebut? Apa yang membuat pesan itu?
  2. Apakah ada keadaan khusus yang membenarkan penulisan? Oleh karena itu, sangat penting untuk menentukan tempat, serta momen, atau bahkan proses yang paling tepat untuk menyampaikan pesan (apakah itu email, laporan, surat administrasi, dll).

Setelah menjawab semua pertanyaan di atas, Anda dapat memilih rencana penulisan. Seperti yang akan kita lihat di artikel mendatang, tidak hanya ada satu rencana penulisan, tetapi lebih. Tak peduli apa yang ingin Anda tulis, ternyata hampir semua tujuan komunikasi punya rencana. Ini tentang berbagi informasi, menarik perhatian, meyakinkan tentang subjek tertentu atau memunculkan semacam reaksi.

BACA  Pilih formula sopan yang menggabungkan komitmen dan profesionalisme