Cetak Ramah, PDF & Email

Saat Anda bahagia, mengekspresikan kegembiraan dan kebahagiaan yang Anda rasakan jauh di dalam adalah hal yang jelas. Plus, mudah untuk sampai ke sana. Ini tidak terjadi ketika kita diliputi oleh emosi negatif seperti ketakutan, kemarahan atau bahkan kesedihan. Temukan solusi yang tepat!

Ekspresikan diri Anda atau tutupi diri Anda?

Ketika datang ke emosi positif seperti sukacita, kita sering ingin membagikannya. Selain itu, secara otomatis dimanifestasikan melalui mata dan wajah. Yang mengatakan, itu harus dinyatakan dengan cara yang wajar. Memang, kita harus bertindak dengan menahan diri. Berteriak atau membuat gerakan konyol di depan rekan kerja atau orang asing adalah ide yang buruk.

Ketika datang keemosi negatif, tugasnya jauh lebih sulit. Di satu sisi, untuk mengekspresikan itu adalah untuk membebaskan diri, itu membawa kesejahteraan luar biasa. Namun di sisi lain, sering dikatakan bahwa diam adalah pilihan terbaik ketika seseorang diliputi oleh emosi yang tidak menyenangkan.

Memang, ketika kita berbicara dengan marah, kita sampai mengatakan hal-hal yang mungkin kita sesali nantinya. Demikian pula, ketika kita kesakitan atau ketika kita merasa takut, kita cenderung bereaksi berlebihan dan tidak masuk akal.

Haruskah kita menekan perasaannya dan menutup diri? Tidak ! Ini hanya dapat menyebabkan stres tambahan. Di sisi lain, Anda harus bertindak secara cerdas dengan mencoba mengungkapkan apa yang Anda rasakan dengan cara yang konstruktif. Apa instruksi penggunaannya?

Mundur selangkah itu penting!

Tanpa bertanya, sebelum mengatakan apa pun, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengidentifikasi apa yang sebenarnya Anda rasakan di hati Anda. Ini disebut mundur selangkah. Langkah ini adalah modal. Ini dapat mencegah Anda bereaksi dengan terburu-buru dan membuat kesalahan.

BACA  Pengambilan Keputusan-Bagaimana Membuat Pilihan yang Tepat?

Misalnya, atasan Anda menyalahkan Anda atas kualitas pekerjaan Anda. Berkelahi segera dapat memperburuk keadaan. Memang, Anda dapat membuat komentar yang menyinggung dan disesalkan atau membuat isyarat yang tidak pantas.

Dengan mengambil langkah mundur, kita dapat lebih memahami situasi dan mengidentifikasi emosinya. Kita juga harus mencoba mengendalikannya jika perlu. Dengan mengadopsi strategi ini, Anda akan menentukan cara terbaik untuk bereaksi.

Pada saat yang sama, Anda harus memilih apakah Anda ingin membagikan apa yang Anda rasakan atau tidak. Peringatan ! Tidak mungkin mengambil keputusan dengan enteng. Jika kita memutuskan untuk mengungkapkan emosi kita, kita harus bertanya pada diri sendiri tentang alasan dan konsekuensinya.

Dengan kata lain, penting untuk menentukan mengapa tindakan seperti itu dan itu. Selain itu, kadang-kadang perlu untuk tetap berhati-hati pada tujuan yang ingin dicapai dengan berbagi emosi secara khusus.

Temukan bahasa yang tepat

Cara Anda mengekspresikan diri dapat memengaruhi perilaku lawan bicaramu. Itulah mengapa perlu untuk memilih bahasa seseorang dan merenungkan apa yang akan dikatakan seseorang. Aturan pertama yang harus dihormati adalah mengungkapkan masalah dengan cara yang obyektif. Selalu fokus pada fakta.

Oleh karena itu, perlu menahan diri dari membuat penilaian, asumsi atau interpretasi. Untuk lebih jelasnya, kita harus mengingat fakta sebagaimana adanya. Misalnya, Anda punya janji dengan perguruan tinggi Anda pada jam 8 pagi. Dia terlambat. Saat pesan itu tiba, Anda tidak perlu menyalahkan hal-hal seperti "Apakah Anda sengaja datang terlambat?" ".

BACA  Melarikan Negativitas - Lindungi Diri Anda Gelombang Negatif

Lebih baik mengatakan: “kami ada janji jam 8 pagi; Ini 8:30, saya sudah menunggu Anda selama setengah jam ”. Ini disebut mengekspresikan diri dengan kejelasan dan objektivitas.

Ekspresikan emosi Anda dengan percaya diri

Tentu saja, dilarang untuk membuat penilaian. Tetapi itu tidak berarti bahwa kita harus menyembunyikan apa yang kita rasakan. Entah itu kekecewaan atau kemarahan, penting untuk membiarkan penelepon Anda mengetahuinya. Ini memungkinkan dia mengukur lingkup tindakannya dan memposisikan dirinya.

Ketahuilah bahwa Anda dapat mengekspresikan emosi Anda melalui isyarat atau intonasi. Bahasa nonverbal sering lebih mudah dipahami daripada kata-kata. Sebagai contoh, tidak mungkin untuk mengetahui apakah seseorang berbicara dengan humor atau keseriusan jika dia tidak menunjukkannya melalui sikap atau intonasinya.

Itu berkata, sebelum memulai, pertama-tama kita harus mengenali tanda-tanda emosi dan pemicu tubuh. Beginilah cara kami mengelola dan mengelolanya dengan lebih baik. Selain itu, sangat penting untuk mengejar pikiran buruk yang akan menghasilkan stres. Kita harus tetap realistis.

Memajukan solusi

Mengekspresikan emosi dengan cara yang konstruktif juga mengetahui cara mengajukan solusi. Memang, itu tidak cukup untuk membuat celaan. Idealnya adalah mengakhiri pertukaran dengan catatan positif.

Jadi, ketika teman bicara Anda menjadi sadar akan perasaan Anda, Anda harus mengekspresikan tindakan yang diinginkan. Selain itu, rincian tambahan dan ketentuan mengenai realisasinya harus ditambahkan.

Dalam semua keadaan, Anda harus menggunakan istilah yang benar. Melempar ancaman atau komentar sinis adalah ide yang buruk. Ini hanya dapat menyebabkan suasana yang buruk. Namun tujuannya bukan untuk menciptakan konflik dengan lawan bicara Anda, tetapi untuk menjelaskan diri Anda sendiri untuk mengubah berbagai hal.

BACA  Percepat tingkat kesuksesan Anda untuk mencapai tujuan Anda dengan lebih baik.

Persiapan yang baik itu penting!

Tentunya, untuk mengekspresikan diri dengan cara yang konstruktif, seseorang harus siap menghadapi lawan bicaranya, karenanya perlu mengambil langkah mundur. Kita harus memberi diri kita waktu untuk belajar bagaimana mengekspresikan emosi dengan ketenangan hati. Selain itu, Anda juga harus mempersiapkan diri untuk menyambut emosi lawan bicaramu. Dengan demikian kita bisa berinteraksi dengan cara yang cerdas.

Semua ini membutuhkan pekerjaan pengembangan pribadi. Seseorang harus belajar untuk mengetahui reaksinya terhadap situasi seperti ini dan gerakan emosionalnya. Inilah cara mengontrolnya.

Singkatnya, mengekspresikan emosi seseorang dengan cara yang konstruktif adalah tugas yang sulit yang membutuhkan kerja nyata pada diri sendiri. Seseorang harus mengambil langkah mundur, belajar mengendalikan emosi dan gerakan emosional. Anda juga harus memilih kata-kata Anda dan tahu cara berbicara dengan percaya diri.

Akhirnya, kita tidak boleh puas untuk mengkritik. Ini juga perlu untuk menyajikan solusi.