Email adalah alat komunikasi utama yang kita gunakan di tempat kerja. Namun, Anda harus berhati-hati untuk tidak meremehkannya dan memiliki kebiasaan buruk menulis dengan cepat dan buruk. Email yang keluar terlalu cepat bisa sangat berbahaya.

Kerugian dari email yang pergi terlalu cepat

Mengirim email yang ditulis dengan penuh semangat, jengkel, atau jengkel akan sangat merusak kredibilitas Anda. Memang, dampak pada gambar Anda dengan penerima Anda bisa menjadi bencana besar.

Kurangnya keseriusan

Ketika Anda menulis email dengan cepat dan dengan cara apa pun dan mengirimkannya, kesan pertama yang akan dimiliki lawan bicara Anda adalah Anda kurang serius. Ada minimal untuk menghormati.

Dengan cara ini, penerima Anda akan memberi tahu diri mereka sendiri bahwa Anda tidak menganggap serius apa yang Anda lakukan. Apa yang harus kita pikirkan tentang seseorang yang mengirim email tanpa subjek yang sopan atau tanpa subjek?

Kurangnya perawatan

Orang yang membaca email Anda akan merasa sulit untuk menganggap Anda sebagai seorang profesional. Dia akan berpikir bahwa jika Anda belum dapat mengatur diri sendiri untuk menulis email yang benar, Anda tidak akan dapat sepenuhnya memahami kebutuhannya. Hal ini dapat lebih memengaruhi Anda jika Anda berbicara dengan pelanggan, baik dalam konteks B2B atau B2C.

Kurangnya pertimbangan

Akhirnya, penerima akan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa Anda tidak mempertimbangkannya, itulah sebabnya Anda tidak meluangkan waktu yang diperlukan untuk menulis email biasa. Dalam kasus lain, mereka mungkin bertanya-tanya apakah Anda benar-benar mengetahui identitas dan status mereka. Faktanya, Anda dapat berbicara dengan seorang manajer tanpa menyadarinya, oleh karena itu pentingnya meluangkan waktu Anda dalam penulisan profesional Anda.

BACA  Larang kesalahan ejaan di tempat kerja

Surat pergi terlalu cepat: konsekuensinya

Email yang keluar terlalu cepat dapat memengaruhi reputasi Anda dan pendirian Anda.

Memang, penerima mungkin marah dan berbicara kepada atasan Anda untuk meminta kami menempatkan lawan bicara lain untuknya. Ini lebih mungkin terjadi ketika menyangkut mitra atau investor. Dengan demikian, Anda dapat kehilangan hak istimewa untuk berkomunikasi dengan pemain utama di perusahaan Anda.

Juga, reputasi Anda akan ternoda di dalam perusahaan yang tidak lagi mempercayai Anda untuk memberikan tugas tertentu kepada Anda. Yang dapat sangat membatasi prospek karir Anda. Jelas bahwa yang satu ini tidak akan segera memberikan promosi kepada karyawan yang tidak terlalu mementingkan penulisan profesional.

Terakhir, Anda bisa kehilangan pelanggan atau prospek dengan menulis email terlalu cepat. Mereka tidak merasa bahwa mereka dianggap pada nilai wajar mereka dan akan beralih ke perusahaan lain.

 

Email adalah tulisan profesional yang perlu menghormati penggunaan serta aturannya. Dalam hal ini, kalimat yang benar serta ungkapan yang sopan tidak boleh diabaikan. Akhirnya, hindari menulis email emosional dengan cara apa pun. Bahasa yang tidak pantas serta frasa yang buruk pasti akan merugikan Anda.