Cetak Ramah, PDF & Email

Dalam hal menulis, Anda pasti mengalami kecemasan yang cukup meluas. Tetapi hari ini Anda tidak bisa tidak menulis. Sebaliknya, tulisannya sudah jelas. Namun, tidak selalu mudah untuk menulis dengan tepat apa yang ingin Anda ungkapkan. Dipahami tanpa ambiguitas dan pemilihan kata yang tepat membutuhkan pengalaman.

Tidak seperti berbicara, yang datang secara naluriah kepada kita setiap hari, menulis bukanlah proses bawaan. Menulis masih sulit bagi banyak orang, karena Anda biasanya sendirian dengan halaman kosong, satu-satunya yang mengetahui hasil yang diinginkan. Karena itu, menulis itu menakutkan; ketakutan karena kurangnya keterampilan menulis. Mengingat jejak yang ditinggalkan seseorang saat menulis, takut meninggalkan petunjuk negatif, yang bisa berbahaya.

Menulis berarti berbaring telanjang di depan mata orang lain

Dengan mengekspresikan dirinya melalui tulisan, «kita mengekspos diri kita sendiri, kita mengambil risiko memberi orang lain citra yang tidak sempurna tentang diri kita […]'. Begitu banyak pertanyaan muncul yang paling sering kita coba jawab: Apakah saya menulis dengan benar? Apakah saya benar-benar menulis apa yang ingin saya ungkapkan? Akankah pembaca saya memahami apa yang saya tulis?

Ketakutan saat ini dan terus-menerus tentang bagaimana penerima akan memandang tulisan kita. Akankah dia mendapatkan pesan kita dengan jelas? Bagaimana dia akan menghakiminya dan memberinya perhatian yang diperlukan?

Cara Anda menulis tetap menjadi salah satu cara untuk belajar lebih banyak tentang diri Anda. Dan inilah yang ditakuti oleh kebanyakan orang yang memulai pengalaman menulis. Pandangan orang lain tentang produksi kami. Faktanya, itu adalah hal pertama yang mengganggu kita, mengingat pemahaman universal ini untuk dinilai oleh orang lain, untuk dianalisis atau dikritik. Berapa banyak dari kita yang mengutip sindrom "halaman kosong" untuk mengilustrasikan hambatan yang mencegah kita menemukan ide atau inspirasi? Pada akhirnya, hambatan ini terutama bermuara pada rasa takut, ketakutan "menulis dengan buruk"; tiba-tiba, ketakutan ini tanpa disadari menunjukkan ketidaksempurnaan kami kepada pembaca.

BACA  Permintaan kenaikan gaji melalui email

Banyak dari mereka yang telah ditandai dengan karir sekolah mereka. Dari sekolah dasar hingga sekolah menengah, kami semua mengikuti esai, komposisi, esai, esai, teks penjelasan, dll. Menulis selalu menjadi inti dari pendidikan kita; tulisan kita umumnya dibaca, dikoreksi, dan kadang ditertawakan oleh guru.

Lupakan masa lalu untuk menulis dengan baik

Sebagai orang dewasa, kita sering merasakan ketakutan untuk dibaca. Meskipun berpotensi penting untuk membuat kita membaca, kita mungkin merasa sulit untuk dikoreksi, dikomentari, dipublikasikan, diejek. Apa yang akan orang katakan tentang saya ketika saya membaca tulisan saya? Gambar apa yang akan saya berikan kepada pembaca? Selain itu, jika pembaca adalah atasan saya, saya juga akan melakukan yang lebih baik untuk menghindari mengekspos diri saya dan membiarkan siapa saya. Begitulah cara menulis masih bisa menakutkan saat bekerja di perusahaan.

Terlepas dari kenyataan bahwa menulis dalam bisnis menakutkan bagi banyak orang, ada solusinya. Kita harus “berhenti” menulis seperti yang diajarkan di sekolah. Ya, ini benar-benar berlawanan dengan intuisi, tetapi benar. Menulis dalam bisnis tidak ada hubungannya dengan penulisan sastra. Anda tidak harus berbakat. Pertama, pahami sepenuhnya karakteristik dan tantangan penulisan profesional, metode dan beberapa keterampilan, terutama praktik. Anda hanya perlu melalui proses ini dan tulisan tidak akan membuat Anda takut lagi.