Sebagai seorang profesional, Anda pasti menguasai teknik menulis. Tujuannya adalah untuk menyampaikan pesan Anda. Faktanya, menulis bekerja adalah bagian penting dari komunikasi perusahaan atau pendirian lainnya. Salah satu teknik terbaik untuk mengetahui apakah tujuan Anda akan tercapai adalah dengan menempatkan diri Anda pada posisi pembaca. Proses ini memastikan bahwa penerima tidak melewatkan elemen penting apa pun. Pada akhirnya, idenya adalah untuk mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda menulis lebih baik jika Anda tahu bagaimana penerima akan membaca dokumen tersebut.

Strategi membaca yang berbeda

Otak manusia memiliki kapasitas besar untuk beradaptasi, itulah yang membuat pembaca profesional beradaptasi sesuai dengan jenis dokumen yang ada di depannya. Dengan demikian, pembacaan bisa penuh atau parsial.

Untuk kasus pertama, jauh lebih penting untuk memperhatikan semua detail karena pembaca akan membaca kata demi kata. Ini adalah informasi yang banyak untuk otak, yang berarti Anda harus sesederhana mungkin agar tidak membuat pembaca Anda lelah. Untuk kasus kedua, pembaca membuat pilihan informasi yang dia anggap penting dan inilah yang membuat hierarki tipografi menjadi besar.

Dalam kebanyakan kasus, membaca sebagian digunakan di tempat kerja karena banyak yang tidak punya waktu untuk membaca semua dokumen dari awal sampai akhir. Inilah sebabnya mengapa penting untuk menyusun strategi penting untuk menanggapi bacaan profesional.

BACA  Gunakan email perusahaan

Strategi pembaca profesional

Ada strategi membaca yang biasa digunakan oleh banyak pembaca profesional. Jadi, siapa pun yang menghasilkan karya tulis harus mengintegrasikannya untuk mencapai tujuannya. Ini adalah strategi yang memungkinkan Anda membaca lebih cepat. Ini terutama adalah teknik lokasi dan teknik skimming.

Membaca dalam isyarat

Bacaan isyarat adalah bacaan penelitian parsial. Ini tentang melanjutkan seperti seorang penjelajah yang tahu persis apa yang dia cari. Dengan demikian, pembaca memindai semua teks secara sekilas dan vertikal. Pindaian ini cocok untuk teks kolumnar seperti majalah, surat kabar, dll.

Membaca di skimming

Membaca menggunakan strategi skimming mempromosikan sapuan diagonal. Tujuannya adalah untuk menemukan informasi yang berguna. Dengan demikian, mata memindai dari kiri ke kanan untuk menemukan kata kunci untuk memahami gambar teks. Sering kali sapuannya berliku-liku. Menempatkan kata kunci dalam huruf tebal bisa sangat membantu. Memang, huruf besar dan tebal akan memandu pembaca pada kata-kata kunci dari teks tersebut.

Selain itu, kata kunci dapat berupa kalimat transisi, konjungsi koordinat, tanda baca, baris baru, serta jenis ekspresi tertentu.

Akhirnya, pembaca tidak membatasi dirinya pada lokasi tersebut karena dia mendasarkan dirinya pada lokasi tersebut untuk membaca secara lengkap poin-poin yang dia anggap penting.