Cetak Ramah, PDF & Email

Sebelum dibuatnya statuta umum whistleblower oleh hukum Sapin 2 (L. n ° 2016-1691, 9 Des 2016, berkaitan dengan transparansi, pemberantasan korupsi dan modernisasi ekonomi), legislator telah memberlakukan aturan tertentu yang dimaksudkan untuk melindungi karyawan yang mengecam tindakan korupsi dengan itikad baik (Labour C., art. L. 1161-1, dicabut oleh hukum Sapin 2), risiko serius untuk kesehatan masyarakat atau lingkungan (C. trav., art. L. 4133-5, juga dicabut oleh hukum Sapin 2) atau fakta yang kemungkinan besar merupakan pelanggaran atau kejahatan (C. trav., art. L. 1132-3-3).

Perlindungan terakhir ini dimasukkan pada tahun 2013 (L. n ° 2013-1117, 6 Des 2013, terkait dengan perang melawan penipuan pajak dan kenakalan ekonomi dan keuangan yang serius) di bab undang-undang ketenagakerjaan yang berkaitan dengan prinsip diskriminasi: “tidak ada karyawan yang dapat dikenakan sanksi, diberhentikan atau menjadi subjek tindakan diskriminatif, langsung atau tidak langsung, [...] karena terkait atau bersaksi, dengan itikad baik, fakta yang merupakan pelanggaran atau kejahatan yang akan disadarinya dalam pelaksanaan tugasnya ”. Dalam hal terjadi perselisihan, segera setelah orang tersebut menyampaikan fakta yang memungkinkan diasumsikan bahwa dia telah berhubungan atau ...

Lanjutkan membaca artikel di situs aslinya →

BACA  Tabel pivot