Cetak Mesra, PDF & E-mel

Pernahkah anda merasa seperti anda lebih kasar, kasar atau sebaliknya lebih bersimpati dan berfikiran terbuka ketika bercakap dalam bahasa lain? Ia perkara biasa! Sesungguhnya, banyak kajian cenderung untuk mengesahkan bahawa belajar bahasa baru dapat mengubah tingkah laku seseorang terhadap orang lain ... atau terhadap diri sendiri! Sejauh mana pembelajaran bahasa dapat menjadi aset untuk pengembangan peribadi? Inilah yang akan kami jelaskan kepada anda!

Beberapa kajian menunjukkan bahawa belajar bahasa membawa kepada pengubahsuaian keperibadian

Penyelidik kini sebulat suara: belajar bahasa membawa kepada perubahan keperibadian pelajar. Kajian pertama mengenai subjek ini dilakukan pada tahun 60 oleh psikolinguist Susan Ervin-Tripp, pelopor dalam kajian mengenai psikologi dan pengembangan bahasa di kalangan dwibahasa. Susan Ervin-Trip terutama melakukan kajian eksperimen pertama dengan orang dewasa dwibahasa. Dia ingin meneroka dengan lebih terperinci hipotesis bahawa kandungan pidato dwibahasa berubah bergantung pada bahasanya.

Pada tahun 1968, Susan Ervin-Trip memilih sebagai subjek kajian wanita berketurunan Jepun yang tinggal di San Francisco yang berkahwin dengan orang Amerika. Terasing dari masyarakat Jepun dan menetap di Amerika, wanita-wanita ini sangat sedikit

Teruskan membaca artikel di laman web asal →

READ  Susun atur stesen kerja dengan kajian ergonomik