Ketakutan pensiunan di hadapan erosi daya beli merekat yang terus berkembang selama bertahun-tahun bukanlah tema untuk dikesampingkan. Memang, geram, kategori populasi ini setuju untuk menegaskan bahwa penurunan yang signifikan dalam daya beli pensiun dan pensiun mengancam pencapaian ambang genting dalam waktu dekat.

Apa yang dikatakan statistik tentang daya beli pensiunan

Mari kita kembali ke sejarah masalah ini. Menurut sebuah studi yang dilakukan pada evolusi kemiskinan (Studi Insee Première n°942, Desember 2003), ditegaskan bahwa jika kerawanan menurun secara moderat di Prancis antara tahun 1996 dan 2000, peningkatan populasi miskin sebagian besar terdiri dari para pensiunan. . Memang, berikut adalah beberapa angka penjelasan:

  • 430000 pensiunan memiliki pendapatan bulanan di bawah ambang batas kerawanan yang berkaitan dengan standar hidup setengah rata-rata pada tahun 1996
  • Angka ini meningkat menjadi 471 pada tahun 000.

Perlu dicatat bahwa peningkatan ini tidak semata-mata disebabkan oleh peningkatan keseluruhan jumlah pensiunan yang diperkirakan sekitar 4% dari seluruh populasi dengan peningkatan paralel sebesar 10% pada populasi miskin.

Ini juga akibat dari kenaikan ambang batas kerawanan di atas batas usia minimum untuk satu orang. Akibatnya, pensiunan yang menerima usia tua minimum termasuk dalam statistik kemiskinan. Banyak pensiunan dengan pendapatan yang berkembang perlahan, karena diindeks dengan harga, diambil alih oleh ambang batas 50% dari standar hidup rata-rata antara tahun 1996 dan 2000.

BACA  Manfaat Pelatihan Kewirausahaan Gratis

Daya beli pensiunan: seperti apa hari ini?

Pada Juli 2021, Confederal Union of CGT Retirees diterbitkan sebuah iklan yang menjelaskan bahwa kenaikan 4% direncanakan untuk pensiun dari skema umum, di sisi lain, tidak ada reformasi yang direncanakan untuk penerima pensiun tambahan.

Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa inflasi mengalami angka yang belum pernah terjadi sebelumnya selama tahun 2022 ini. Ini telah meningkat hampir dua kali lipat dan kemungkinan akan meningkat lebih lanjut, naik dari 5.8% pada awal tahun menjadi hampir 8% menjelang kuartal terakhir tahun 2022 ( perkiraan para ekonom). Semua produk konsumen terpengaruh, termasuk daging dan sayuran. Rata-rata warga tidak punya pilihan selain mematuhi kenaikan ini dan membayar lebih. Terlepas dari upaya pemerintah untuk meningkatkan daya beli para pensiunan kita, situasi saat ini tetap tidak menguntungkan bagi sebagian besar orang. Inflasi jauh melebihi pensiun yang dialokasikan untuk melawannya, sehingga menciptakan ketidakseimbangan antara kebutuhan dan sarana. Revaluasi hanya mencakup setengah dari alokasi yang terpengaruh, yang datang mendukung tesis membangkitkan kegigihan runtuhnya daya beli untuk pensiunan.

Bagaimana dengan pensiun tambahan?

Produk pelengkap Agirc-Arrco akan dinilai ulang pada bulan November, namun hanya 2,9% yang dikatakan oleh para manajer badan gabungan. Namun, ini menyangkut 11,8 juta pensiunan dari CNAV dan rata-rata menyangkut hampir 50% dari jumlah total pensiun bulanan. AGIRC-ARRCO saat ini memiliki cadangan 68 miliar euro, yang setara dengan 9 bulan pensiun, tetapi cadangan ini harus menyediakan 6 bulan pensiun, menurut sistem manajemen organisasi. Disebutkan oleh Le Figaro pada 26 Juni, Didier Weckner, anggota dewan direksi AGIRC-ARRCO atas nama MEDEF, menyebutkan bahwa “paritarisme tidak tunduk pada tekanan politik permanen. Kita akan lihat di bulan Oktober berapa tingkat inflasi dan evolusi upah”, tingkat kenaikan komplementer akan diputuskan pada akhir tahun.

BACA  Pendidikan di Prancis: Panduan untuk Orang Tua Jerman

À erosi daya beli pensiun ditambahkan ke dari tabungan pencegahan. Mengenai remunerasi Livret A, Bruno Le Maire mengatakan akan mencapai 2% pada Agustus. Pemerintah telah menurunkan remunerasi ini menjadi 0,5% pada April 2018 dan kenaikan menjadi 1% baru terjadi sejak Februari lalu. Sesuai usulan Menteri Keuangan, remunerasi tabungan ini hanya akan menutupi seperempat dari kenaikan harga, jika hanya mencapai 8% dari keseluruhan tahun 2022.