Cetak Ramah, PDF & Email

Manajer memiliki peran kunci dalam mengelola tim, tetapi tempat mereka tidak selalu mudah.
Diambil di antara atasan dan karyawan, tekanannya terkadang sangat kuat.
Ini bukan tanpa konsekuensi pada atmosfer di dalam perusahaan dan pada kualitas pekerjaan.

Jadi agar tidak memiliki hubungan dengan manajer Anda menjadi beracun, berikut adalah beberapa kiat dan rekomendasi.

Terima kenyataan bahwa dia adalah atasan Anda:

Ini adalah sesuatu yang kita lihat terutama di antara karyawan muda, mereka merasa sulit untuk menerima bahwa seseorang berdiri di atas mereka dalam hirarki perusahaan.
Meskipun ini murni struktural, prinsip "superior" bisa menjadi masalah.
Dalam hal ini, Anda harus meletakkan segala sesuatu sesuai konteks.
Agar tim bekerja dengan efektif, tim harus dipimpin oleh seorang pemimpin, seperti halnya selama a kerja kelompok.
Jangan langsung berpikir bahwa manajer Anda ada di sana untuk menyebabkan masalah bagi Anda, tetapi, sebaliknya, untuk membantu Anda bekerja secara efektif.

Jangan melihat manajer Anda sebagai orang yang sangat berkuasa:

Sekali lagi, ini adalah pandangan bias yang dimiliki banyak karyawan.
Manajer Anda tidak dikuasai, ia juga berada di bawah tekanan atasannya.
Ketahui cara membuat keputusan yang tepatmengelola tim atau memegang tenggat waktu adalah semua hal yang dapat mempengaruhi manajer dan dapat terjadi bahwa itu mencerminkan tekanan ini pada timnya.
Dalam hal ini, seseorang harus tahu bagaimana menunjukkan kesabaran dan empati.

BACA  Bagaimana cara berhasil diintegrasikan ke dalam tim baru?

Manajer Anda adalah manusia, seperti Anda:

Di depan seorang manajer yang terlalu menuntut, bahkan otoriter, Anda dapat melupakan bahwa itu adalah manusia seperti yang lain.
Bukan karena dia atasan Anda bahwa ia tidak memiliki masalah pribadi atau profesional.
Jadi Anda harus ingat bahwa jika ada konflik, mereka tidak selalu bertanggung jawab kepada Anda dan bahwa Anda juga mungkin memiliki tanggung jawab yang harus Anda tanggung.
Oleh karena itu tidak berguna untuk membuang semuanya di punggungnya.

Untuk mengetahui cara mengatakan berhenti:

Beberapa manajer menggunakan dan menyalahgunakan status mereka dan dalam hal ini perlu mengetahui cara mengatakan berhenti.
Jangan menunggu situasinya meningkat untuk membicarakannya.
Diskusikan masalah ini dengan manajer Anda, membicarakan hal-hal yang tidak sesuai dengan Anda dan jika dia tidak ingin mendengar apa pun, jangan ragu untuk berbicara dengan HRD Anda.
Yang penting adalah selalu mengistimewakan dialog yang tanpanya, suatu pagi yang baik, Anda berisiko untuk meratakan segalanya untuk ucapan yang tidak diinginkan.