Cetak Mesra, PDF & E-mel

Apabila anda gembira, menyatakan kegembiraan dan kebahagiaan yang anda rasakan di dalamnya adalah perkara yang jelas. Tambahan, senang untuk ke sana. Ini tidak berlaku apabila kita diliputi oleh emosi negatif seperti ketakutan, kemarahan atau kesedihan. Cari penyelesaian yang tepat!

Ekspresikan diri atau tutup mulut?

Apabila datang kepada emosi positif seperti kegembiraan, kami sering mahu berkongsi. Selain itu, ia secara automatik ditunjukkan melalui mata dan muka. Yang berkata, ia mesti dinyatakan dengan cara yang munasabah. Sesungguhnya kita mesti bertindak dengan sekatan. Berteriak atau membuat gerak-geri yang tidak masuk akal di hadapan rakan sekerja atau orang asing adalah idea yang tidak baik.

Apabila ia datangemosi negatif, tugasnya lebih sukar. Dalam satu tangan, untuk menyatakannya adalah untuk membebaskan diri, ia membawa kesejahteraan yang luar biasa. Tetapi sebaliknya, sering dikatakan bahawa diam adalah pilihan terbaik ketika seseorang diliputi oleh emosi yang tidak menyenangkan.

Sesungguhnya, apabila kita bercakap dengan kemarahan, kita dapat mengatakan perkara-perkara yang kita boleh menyesal nanti. Demikian pula, ketika kita sedang dalam kesakitan atau ketika kita merasa takut, kita cenderung untuk bereaksi secara berlebihan dan tidak masuk akal.

Haruskah kita menekan perasaannya dan menutup dirinya? Tidak! Ini hanya boleh menyebabkan tekanan tambahan. Sebaliknya, anda harus bertindak cerdas dengan cuba mengungkapkan apa yang anda rasakan dengan cara yang membina. Apakah arahan penggunaannya?

Melangkah selangkah adalah mustahak!

Tanpa persoalan, sebelum mengatakan apa-apa, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah untuk mengenal pasti apa yang anda rasakan dalam hati anda. Ini dipanggil mengambil langkah mundur. Langkah ini adalah modal. Ia boleh menghalang anda bertindak balas dengan cepat dan membuat kesilapan.

READ  Ketahui cara membuat keputusan yang betul

Sebagai contoh, penyelia anda menyalahkan anda untuk kualiti kerja anda. Berjuang dengan segera boleh membuat keadaan lebih teruk. Malah, anda boleh membuat komen yang menyinggung perasaan dan dikesali atau membuat isyarat yang tidak sesuai.

Ia adalah dengan mengambil langkah mundur agar kita dapat memahami keadaan dan mengenal pasti emosinya. Kita mesti cuba mengendalikannya jika perlu. Dengan menggunakan strategi ini, anda akan menentukan cara terbaik untuk bertindak balas.

Pada masa yang sama, anda harus memilih sama ada mahu berkongsi apa yang anda rasakan atau tidak. Amaran! Adalah mustahil untuk mengambil keputusan dengan ringan. Sekiranya kita memutuskan untuk menyatakan emosi kita, kita mesti bertanya kepada diri sendiri mengenai sebab dan akibatnya.

Dalam erti kata lain, adalah penting untuk menentukan mengapa tindakan sedemikian dan sedemikian. Di samping itu, kadang-kadang perlu untuk tetap berhati-hati dengan objektif yang ingin dicapai oleh pihak tertentu dengan berkongsi emosi khususnya.

Cari bahasa yang betul

Cara anda menyatakan diri anda boleh mempengaruhi tingkah laku rakan anda. Itulah sebabnya perlu memilih bahasa seseorang dan merenungkan apa yang akan dikatakannya. Peraturan pertama yang dihormati adalah untuk menyatakan masalah dengan objektif. Sentiasa fokus pada fakta.

Oleh itu, kita mesti menahan diri dari membuat penilaian, andaian atau tafsiran. Untuk lebih jelas, kita mesti mengingat fakta-fakta yang ada. Contohnya, anda mempunyai janji temu dengan kolej anda pada pukul 8 pagi Dia terlewat. Apabila tiba, anda tidak perlu menyalahkan "Adakah anda tiba terlambat dengan sengaja?" ".

READ  Takut Melihat Lain-Lain-Apakah Rahsia Memperjuangkannya?

Lebih baik kita katakan: “kita ada janji temu pada pukul 8 pagi; sudah pukul 8:30 pagi, saya telah menunggu anda selama setengah jam ”. Ini dipanggil mengekspresikan diri dengan jelas dan objektif.

Ekspresikan perasaan anda dengan yakin

Sudah tentu, dilarang membuat keputusan. Tetapi itu tidak bermakna kita harus menyembunyikan apa yang kita rasa. Sama ada kekecewaan atau kemarahan, penting untuk membolehkan pemanggil anda mengetahui. Ini membolehkan dia mengukur skop tindakannya dan meletakkan dirinya sendiri.

Ketahui bahawa anda boleh meluahkan emosi anda melalui gerak isyarat atau intonasi. Bahasa nonverbal sering lebih mudah difahami daripada perkataan. Sebagai contoh, adalah mustahil untuk mengetahui jika seseorang bercakap dengan humor atau kesungguhan jika dia tidak menyatakannya melalui sikap atau ucapannya.

Yang berkata, sebelum bermula, seseorang mesti mengenali tanda-tanda emosi dan pencetusnya. Inilah cara kami menguruskan dan mengurusnya dengan lebih baik. Di samping itu, penting untuk mengejar fikiran buruk yang akan menimbulkan tekanan. Kita mesti kekal realistik.

Memajukan penyelesaian

Mengekspresikan emosi dalam cara yang membina juga mengetahui cara mencadangkan penyelesaian. Sesungguhnya, ia tidak mencukupi untuk membuat penolakan. Yang ideal adalah untuk mengakhiri pertukaran dengan nota positif.

Oleh itu, apabila rakan anda telah menyedari perasaan anda, anda mesti menyatakan tindakan yang dikehendaki. Di samping itu, butiran dan syarat tambahan mengenai kesedarannya mesti ditambah.

Dalam semua keadaan, anda mesti menggunakan istilah yang betul. Ancaman membuang atau kata-kata yang mengingatkan adalah idea yang buruk. Ini hanya boleh membawa kepada suasana yang tidak baik. Tetapi matlamatnya bukanlah untuk mewujudkan konflik dengan rakan anda, tetapi untuk menjelaskan diri anda untuk mengubah perkara.

READ  Bagaimana untuk menetapkan matlamat tenable?

Persediaan yang baik sangat mustahak!

Jelas sekali, untuk menyatakan diri dengan cara yang konstruktif, seseorang mesti bersedia untuk menghadapi pengantara, oleh itu keperluan untuk mengambil langkah mundur. Kita mesti memberi kita masa untuk belajar bagaimana untuk mengekspresikan emosi dengan ketenangan. Di samping itu, anda juga mesti bersiap untuk mengalu-alukan emosi rakan anda. Kita boleh berinteraksi dengan cara pintar.

Semua ini memerlukan kerja pembangunan peribadi. Orang mesti belajar untuk mengetahui reaksi beliau terhadap keadaan seperti itu dan gerak isyarat emosinya. Inilah cara untuk mengawalnya.

Ringkasnya, mengekspresikan emosi seseorang dalam cara yang membina adalah satu tugas yang sukar yang memerlukan kerja nyata pada diri sendiri. Seseorang mesti mengambil langkah mundur, belajar untuk mengawal emosi dan gerak isyarat emosi. Anda juga mesti memilih kata-kata anda dan tahu bagaimana bercakap dengan keyakinan.

Akhirnya, kita tidak harus puas untuk mengkritik. Ia juga perlu mengemukakan penyelesaian.